More
    HomePelbagaiBolehkah Masuk Rumah Non-Muslim Yang Ada Banyak Anjing Peliharaan?

    Bolehkah Masuk Rumah Non-Muslim Yang Ada Banyak Anjing Peliharaan?

    Ikuti kami untuk info terkini

    SOALAN : Assalamualaikum, Saya seorang mualaf yang masih mempunyai keluarga non-Muslim. Namun, kekeliruan yang saya hadapi adalah ketika ingin menziarahi keluarga saya yang memelihara anjing kerana dikhuatiri saya perlu menyertu setiap kali menziarahi ke rumahnya kerana akan duduk di sofa dan berada di sekitar kawasan rumah tersebut. Mohon pencerahan S.S Mufti. Terima Kasih.

    RINGKASAN JAWAPAN :

    Mualaf boleh menziarahi rumah saudara non-Muslimnya dalam kerangka mengeratkan silaturahim serta menjalinkan hubungan baik dengan mereka. Solusi bagi isu kegusaran terkena najis anjing apabila berada dirumah tersebut adalah dengan memastikan secara yakin tidak menyentuh najis anjing secara langsung. Hal ini kerana hukum tidak terbina terhadap sangkaan semata-mata. Walau bagaimanapun, sekiranya rumah non-Muslim tersebut dipenuhi anjing berkeliaran sama ada di dalam rumah mahupun luar rumah, maka digalakkan agar tidak bertandang ke rumah tersebut berdasarkan hadis bahawa Nabi SAW tidak masuk ke rumah orang dipenuhi anjing. Justeru muslim mahupun mualaf boleh memilih cara alternatif lain untuk berjumpa rakan mahupun menziarahi keluarganya.

    HURAIAN JAWAPAN

    Alhamdulillah, segala puji bagi Allah SWT, selawat dan salam kepada junjungan besar Nabi Muhammad SAW, ahli keluarga baginda SAW, para sahabat, serta golongan yang mengikuti jejak langkah Baginda Rasulullah SAW sehingga hari kiamat.

    Agama Islam menitikberatkan hubungan harmoni sesama masyarakat tanpa membezakan warna kulit, bangsa dan agama selagi mereka bukan kalangan yang memusuhi orang Islam. Bahkan, galakan berkelakuan baik dan berlaku adil terhadap non-muslim berdasarkan firman Allah SWT dalam Surah Al-Mumtahanah ayat 8 :

    لَّا يَنْهَىٰكُمُ ٱللَّهُ عَنِ ٱلَّذِينَ لَمْ يُقَٰتِلُوكُمْ فِى ٱلدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُم مِّن دِيَٰرِكُمْ أَن تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوٓا۟ إِلَيْهِمْ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ يُحِبُّ ٱلْمُقْسِطِينَ

    Maksudnya:Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tidak memerangimu kerana agama dan tidak pula mengusir kamu daripada negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil.

    Ayat ini menjelaskan bahawa Allah SWT tidak melarang untuk berbuat baik bagi mengeratkan tali persaudaraan terhadap orang musyrik (non-muslim) daripada kalangan kaum kerabatnya selagi mereka tidak memerangi dalam agama Islam. Bahkah tiada kesalahan bagi kalangan muslim berdoa kepada mereka sebagaimana seorang anak muslim mendoakan ibu bapa mereka yang non-Muslim. [1]

    Persoalan berkaitan menziarahi non-Muslim yang rumahnya dipenuhi anjing berkeliaran. Terdapat riwayat yang menceritakan Nabi SAW tidak datang ke rumah yang terdapat anjing. Ini berdasarkan hadis daripada Abu Hurairah R.A.  :


    كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَأْتِي دَارَ قَوْمٍ مِنَ الأَنْصَارِ وَدُونَهُمْ دَارٌ ، قَالَ : فَشَقَّ ذَلِكَ عَلَيْهِمْ ، فَقَالُوا : يَا رَسُولَ اللهِ ، سُبْحَانَ اللهِ تَأْتِي دَارَ فُلاَنٍ ، وَلاَ تَأْتِي دَارَنَا ، فقَالَ : فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : لأَنَّ فِي دَارِكُمْ كَلْبًا ، قَالُوا : فَإِنَّ فِي دَارِهِمْ سِنُّوْرًا ، فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : إِنَّ السِّنُّوْرَ سَبُعٌ

    Maksudnya:” Nabi SAW pernah masuk ke rumah seorang Ansar dan Nabi juga pernah tidak masuk ke rumah seorang Ansar yang lain. Abu Hurairah berkata: Perbuatan tersebut menyebabkan mereka terasa. Mereka berkata: Wahai Rasulullah, Maha Suci Allah, engkau masuk ke rumah fulan dan tidak masuk ke rumah kami. Nabi SAW bersabda: Ini kerana di dalam rumah kamu terdapat anjing-anjing. Mereka berkata : Di dalam rumah mereka terdapat sinnur (sejenis kucing), Lalu Nabi SAW menjawab : Sesungguhnya sinnur itu adalah haiwan liar (yang bukan syaitan dan bernajis) .”

    (Hadis riwayat Imam Ahmad, No. 8324 di dalam Musnad)

    Seterusnya, apa-apa juzuk daripada bahagian anjing adalah najis. Perkara ini dijelaskan oleh Imam Nawawi dalam karya Majmuk :

    قَالَ أَصْحَابُنَا لَا فَرْقَ بَيْنَ وُلُوغِ الْكَلْبِ وَغَيْرِهِ مِنْ أَجْزَائِهِ فَإِذَا أَصَابَ بَوْلُهُ أَوْ رَوْثُهُ أَوْ دَمُهُ أَوْ عَرَقُهُ أَوْ شَعْرُهُ أَوْ لعابه أو عضو منه شيثا طَاهِرًا مَعَ رُطُوبَةِ أَحَدِهِمَا وَجَبَ غَسْلُهُ سَبْعًا إحْدَاهُنَّ بِالتُّرَابِ

    “Para ulama kami (mazhab Syafi’i) berkata: tiada beza antara jilatan anjing dan selainnya daripada bahagian anggotanya, apabila air kencingnya, tahinya, darahnya, peluhnya, bulunya, air liurnya atau salah satu anggotanya yang terkena dengan sesuatu yang suci yang mana salah satunya basah, maka wajib disuci tujuh kali yang mana salah satunya dengan tanah.”[2]

    Adapun, isu kegusaran mualaf yang khuatir perlu menyertu setiap kali menziarahi saudara non-muslim kerana akan duduk di sofa dan berada di sekitar kawasan rumah tersebut, maka selagi yakin tidak menyentuh mahupun terkena najis anjing, maka tidak perlu menyertu. Ini berdasarkan kaedah tersebut:

    الأَصْلُ بَقَاء مَا كَانَ عَلَى مَا كَانَ

    “Asal(bagi satu-satu hukum) adalah mengekalkannya seperti mana sebelum”[3]

    Seterusnya, sesuatu sangkaan terhadap perkara yang masih tidak pasti sama ada terkena najis anjing mahupun sebaliknya. Maka, perkara tersebut masih pada peringkat syak, maka hendaklah diabaikan segala syak-wasangka tersebut tanpa perlu menyertu. Hal ini kerana perkara yang dzan tidak memberi apa-apa kesan terhadap satu keyakinan. Firman Allah SWT dalam Surah An-Najm ayat 28 :

    وَإِنَّ الظَّنَّ لَا يُغْنِي مِنَ الْحَقِّ شَيْئًا

    Maksudnya: Padahal sesungguhnya sangkaan itu tidak dapat memenuhi kehendak menentukan sesuatu daripada kebenaran (iktiqad).

    Selain itu, kaedah yang bertepatan tentang syak menyebutkan bahawa:

    الشك لا يبنى عليه حكم

    Maksudnya: Hukum tidak akan terbina ke atas perkara syak.[4]

    Sebaliknya sekiranya yakin dan melihat dengan mata kepala sendiri najis anjing terkena pada kulit tubuh   maka perlu dibasuh dengan air bercampur tanah sekali dan air mutlak enam kali berdasarkan hadis tersebut :

    طَهُورُ إِنَاءِ أَحَدِكُمْ إِذَا وَلَغَ فِيهِ الْكَلْبُ، أَنْ يَغْسِلَهُ سَبْعَ مَرَّاتٍ أُولَاهُنَّ بِالتُّرَابِ

    MaksudnyaPenyucian bekas salah seorang daripada kalian apabila dijilat anjing dengan membasuh tujuh kali, yang pertamanya dengan tanah (dalam riwayat lain: salah satunya dengan tanah).

    Riwayat Imam Muslim (279)

    PENUTUP

    Berdasarkan hujah yang dibentangkan, mualaf boleh menziarahi rumah saudara non-Muslimnya dalam kerangka mengeratkan silaturahim serta menjalinkan hubungan baik dengan mereka. Walau bagaimanapun, solusi bagi isu kegusaran terkena najis anjing apabila berada dirumah tersebut adalah dengan memastikan secara yakin tidak menyentuh najis anjing secara langsung. Hal ini kerana hukum tidak terbina terhadap sangkaan semata-mata. Namun, sekiranya sukar untuk dielakkan kerana banyak anjing berkeliaran dalam kawasan rumahnya, maka individu tersebut digalakkan agar tidak bertandang ke rumah tersebut berdasarkan hadis yang telah dikemukakan bahawa Nabi SAW tidak masuk kerumah orang yang terdapat banyak anjing. Justeru, mualaf tersebut boleh mencari segala cara alternatif lain untuk meneruskan jalinan silaturahim bagi menyantuni mereka.

    Wallahu A’lam

    Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan

    Rujukan :

    [1] Al-Sa’adi, Abdul Rahman bin Nasir. Taisir al-Karim al-Rahman Fi Tafsir Kalam al-Manan. (Muassah al-Risalah 2000) 1: 856

    أي: لا ينهاكم الله عن البر والصلة، والمكافأة بالمعروف، والقسط للمشركين، من أقاربكم وغيرهم، حيث كانوا بحال لم ينتصبوا لقتالكم في الدين والإخراج من دياركم، فليس عليكم جناح أن تصلوهم، فإن صلتهم في هذه الحالة، لا محذور فيها ولا مفسدة (2) كما قال تعالى عن الأبوين المشركين إذا كان ولدهما مسلما

    [2] Al-Nawawi, Abu Zakariyya Mahya al-Din. al-Majmuk Syarh al-Muhazzab (Dar Fikr: t.t ) 2: 586

    [3] As-Suyuthi, Al-Asybah wal Nazhair, Al-Suyuthi (Dar al-Kutub Ilmiyah,1990) 1: 51

    [4] Badr al-Din al-Zakarsyi, al- Bar al-Muhit Fi Usul Fiqh 1:110

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here

    TRENDING